Senin, 15 Februari 2010

Pasien Ini Sadar Saat Jantungnya Dibedah

The only way to keep up with the latest about news is to constantly stay on the lookout for new information. If you read everything you find about news, it won't take long for you to become an influential authority.
NEW DELHI, KOMPAS.com - Pasien ini tampak lunglai menatap sorotan kamera.  Ia tetap dalam keadaan sadar sementara para dokter tengah mengoperasi jantungnya.

Ini adalah gambar pasien bernama Swaroup Anand saat menjalani operasi jantung.  Gambar ini menunjukkan betapa praktik bedah jantung terbuka  telah lumrah dilakukan dalam satu dekade terakhir.

Anand (23) menjalani pembedahan di Wockhardt Hospital Bangalore, India.  Saat pisau bedah membelah dadanya, ia tetap dalam keadaan cukup sadar. Para dokter hanya membius tubuhnya dengan teknik epidural (lokal) dari leher ke bawah dan tidak membuatnya tertidur.

Dokter yang memimpin operasi, Dr Vivek Jawali, mengatakan pihaknya sudah melakukan lebih dari 600 kali operasi seperti ini sejak 1999 silam.

"Ada keuntungan besar untuk membuat operasi jantung menjadi tidak begitu invasif. Ini dapat dilakukan dengan dua cara. Pertama dibuat sayatan kecil lalu dibantu dengan teknologi modern dan robotik. Kedua, kami mencoba untuk mengganggu sekecil mungkin fungsi alami dari tubuh," ujarnya.

Hopefully the information presented so far has been applicable. You might also want to consider the following:

Pasien biasanya hanya diberi sedatif (obat penenang) ringan ketimbang dibuat tak sadarkan diri. Metdoe ini hanya akan menurunkan rata-rata detak jantung tetapi artinya pasien masih dapat merespon perintah dokter.

'Pasiennya mengantuk, oleh sebab itu mereka bisa bangun tapi juga bisa tertidur. Jika kami meminta pasien batuk atau bernafas lebih dalam untuk membersihkan udara dari jantung, mereka dapat meresponnya.  Ini membuat prosedur menjadi lebih mudah dilakukan," kata Dr Jawali.

Saat pasien dalam kondisi terbangun, pada dokter juga memiliki gambaran yang lebih baik mengenai bagaimana tubuh bereaksi terhadap pembedahan melalui sistem pernafasan hingga fungsi otak.

Dr Jawali menambahkan, para pasien biasanya mengaku tidak merasa takut selama menjalani pembedahan. "Kami memberi mereka headphone sehingga dapat mendengarkan musik favoritnya," ujarnya.

Setelah prosedur operasi, kata Jawali, pasien biasanya mengalami amnesia selektif.  "Mereka dapat mengingat sebagian dari proses jalannya operasi tetapi tidak lengkap," tambahnya.

Ia mengatakan, prosedur bedah bypass koroner dalam kondisi pasien sadar juga mengurangi perlendiran pada pasien dengan kondisi paru-paru buruk.  Selain itu, dapat pembuluh darah tetap lebar dan dan membuat organ menjadi lebih terjaga.

Dr Jawali sendiri telah merilis sebuah  DVD yang menjelaskan prosedur  langkah demi langkah teknik operasi ini untuk para ahli bedah lainnya.

That's how things stand right now. Keep in mind that any subject can change over time, so be sure you keep up with the latest news.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar